Cara Memilih Mining Pool Terbaik Untuk Mining Cryptocurrency

Cara Memilih Mining Pool Terbaik Untuk Mining Cryptocurrency

Mining Cryptocurrency memanglah salah satu cara menghasilkan uang yang sedang menjadi topik paling hangat dalam kurun waktu 5 Tahun terakhir. Tapi Solo Mining alias Mining sendiri terkadang tidak terlalu stabil pendapatannya. Mining Pool dipercaya sebagai cara Mining yang cukup stabil pendapatannya, karena pada dasarnya, kekuatan Hash atau Hashrate yang besar dan berasal dari berbagai sumber mampu memberikan hasil yang lebih baik ketimbang dengan Solo Mining.

Tapi tahukah Anda bahwa tidak semua Mining Pool itu jujur, dan tidak semua Mining Pool yang jujur itu pula bisa memberikan hasil yang lebih stabil.

Meskipun imbalan dari Mining Crypto tampak menguntungkan, prosesnya sangat rumit. Dalam kasus Bitcoin, misalnya, proses penambangan diatur sedemikian rupa sehingga jika lebih banyak penambang mencoba menambang token cryptocurrency yang tersedia, sehingga meningkatkan jumlah daya komputasi yang didedikasikan untuk penambangan, tingkat kesulitan penambangan akan meningkat.

Photo by Moose Photos from Pexels



Selain itu, prospek harus menghabiskan ratusan atau bahkan ribuan dolar untuk Mining Rig yang mahal dan terspesialisasi, serta biaya yang terkait dengan listrik, dan penambang individu sering kali tidak menganggap penambangan cryptocurrency sebagai usaha yang cepat menghasilkan keuntungan.


Untuk alasan ini, kumpulan penambangan telah mendominasi dunia penambangan cryptocurrency. Mereka bertindak sebagai sekelompok penambang yang menggabungkan sumber daya mereka melalui jaringan dan bersama-sama mencoba untuk menambang mata uang digital dengan peningkatan daya komputasi kumulatif. Kumpulan penambangan memiliki peluang lebih tinggi untuk menemukan hadiah, meskipun itu harus dibagikan di antara anggota kumpulan berdasarkan persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya.

Di bawah ini, kami akan memberikan kriteria pemilihan yang harus diingat oleh Anda sebelum memilih Mining Pool.

1. Kompatibilitas Infrastruktur


Dengan ratusan perangkat penambangan yang sudah tersedia di pasar dan dengan perangkat canggih dan terkini yang beredar di toko setiap hari, penting untuk memeriksa apakah perangkat penambangan yang Anda gunakan kompatibel dengan persyaratan kumpulan. Misalnya, Slushpool, salah satu kumpulan penambangan tertua, dengan jelas menyarankan untuk tidak menggunakan CPU, GPU, atau penambangan bitcoin berbasis ponsel pintar.


Demikian pula, Mining Pool mungkin tidak mendukung penggunaan setiap dan semua paket perangkat lunak untuk Mining, dan penambang mungkin memerlukan perangkat lunak khusus yang kompatibel dengan kumpulan tersebut. Beberapa "pool" mungkin juga mengharuskan penambang memiliki kecepatan koneksi jaringan minimum ke server "pool", dan itu mungkin perlu diverifikasi terhadap kecepatan internet yang tersedia untuk penambang. Sebelum mengevaluasi pro dan kontra dari sebuah "pool", ada baiknya mempertimbangkan apakah ketentuan ini dapat mendiskualifikasi Anda untuk berpartisipasi.


2. Mekanisme Pembagian Tugas


Kolam penambangan menggunakan metodologi berbeda untuk membagi pekerjaan kepada penambang. Katakanlah pool A memiliki penambang yang lebih kuat dan pool B memiliki penambang yang relatif lebih lemah. Algoritme penggabungan yang berjalan di server kumpulan harus cukup efisien untuk mendistribusikan tugas penambangan secara merata ke seluruh subkelompok tersebut.

Salah satu metode umum adalah menetapkan tugas yang lebih sulit ke kelompok A yang lebih kuat, dan tugas yang relatif lebih mudah ke kelompok B yang lebih lemah, yang memungkinkan keseragaman dalam frekuensi komunikasi rata-rata untuk penambang berbeda yang memiliki kapasitas berbeda di seluruh jaringan.

Misalnya, Slushpool menggunakan algoritma yang dirancang khusus yang disebut Vardiff (Variable Difficulty Algorithm), yang memberikan tugas yang lebih sulit kepada penambang individu yang lebih kuat dan yang tidak terlalu sulit untuk penambang yang lebih lemah, sehingga memfasilitasi frekuensi komunikasi yang relatif merata. Ini memungkinkan aliran data hash yang seimbang ke server kumpulan yang memastikan pengukuran yang benar dari tingkat hash yang dihasilkan oleh penambang, sehingga setiap penambang memiliki peluang yang adil untuk mendapatkan imbalan.

Sebelum bergabung dengan kumpulan penambangan, penambang harus memperhatikan keseragaman dalam tugas hash yang ditetapkan oleh server kumpulan terlepas dari kekuatan penambangan perangkat peserta. Bayangkan bergabung dengan kolam yang memprioritaskan perangkat berkecepatan tinggi. Anda mungkin memiliki keuntungan hari ini jika Anda bergabung dengan kumpulan seperti itu dengan penambang terbaru dan paling cepat, tetapi itu mungkin menjadi kerugian besok karena perangkat baru yang lebih kuat bergabung dengan kumpulan, mendorong kembali perangkat Anda yang sekarang sudah usang kecuali mekanisme kumpulan memastikan hal yang sama kesempatan untuk semua.

3. Transparansi Mining Pool oleh Operator


Ada kewajiban dari operator Mining Pool yang harus dilakukan secara adil untuk memastikan transparansi dan kepercayaan di antara anggota pertambangan. Misalnya, bagaimana seorang penambang mengetahui apakah total tingkat hash (Hashrate) yang dideklarasikan di tingkat kumpulan adil, atau apakah operator "Pool" tidak mengajak penambang peserta untuk naik dengan mengutip pembayaran yang lebih rendah? Seberapa beruntung (atau tidak beruntung) pool tersebut pada berbagai tingkat kesulitan penambangan?

Mining Pool menerapkan berbagai tindakan, seperti menawarkan tampilan dashboard Real-Time kepada penambang, untuk menghadirkan transparansi yang diperlukan ini. Penambang harus mencari transparansi data seperti itu, dan bergabung dengan "Pool" yang beroperasi secara transparan.


4. Ambang Batas dan Frekuensi Pembayaran


Jika Anda memiliki perangkat keras kelas bawah, Anda harus menghindari kumpulan yang memiliki ambang lebih tinggi untuk melakukan pembayaran. Hasil komputasi Anda yang lebih rendah akan lebih sedikit, yang mengarah ke penghasilan yang lebih rendah, dan Anda mungkin perlu menunggu lebih lama untuk mencapai ambang agar dibayar. Hal yang sama berlaku untuk frekuensi pembayaran kolam penambangan.

5. Stabilitas dan Kekokohan Mining Pool


Faktor penting lainnya yang perlu dipertimbangkan sebelum bergabung dengan sebuah pool adalah penilaian keamanannya. Apakah kolam menawarkan koneksi aman atau koneksi terbuka? Apakah itu rentan terhadap serangan DDoS, yang telah menjadi umum dengan peningkatan aktivitas penggabungan? Dan jika terkena peretas, dapatkah kumpulan penambangan menahan dan mencabut serangan itu?

6. Struktur Biaya Mining Pool


Bersama dengan pool yang membebankan biaya nominal kepada peserta untuk menggunakan layanan pool mining, ada pool yang tidak mengenakan biaya sama sekali. Namun, penambang harus memperhatikan struktur biaya dan rumus matematika pembayaran, yang mungkin termasuk biaya lainnya.

Beberapa kumpulan tanpa biaya mungkin berupa penawaran waktu terbatas dan akan dikenakan biaya nantinya, sementara yang lain mungkin mengenakan biaya tetap dan / atau sering terpisah atas nama "donasi". Yang lain mungkin meminta Anda untuk meng-host dan menjalankan perangkat lunak di perangkat Anda sendiri alih-alih dijalankan di server kumpulan, yang menjadikannya input berbiaya tinggi bagi penambang.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url